Breaking News

Teknologi Film saat ini

Sejak revolusi digital secara radikal mengaburkan batas-batas antara media, sinema – bagaimanapun juga, sinema seperti yang telah dikenal –, menurut beberapa orang, berada di tengah-tengah kematian. Dalam sebuah buku yang baru-baru ini diterbitkan (yang saya tulis bersama dengan Philippe Marion), kebetulan berjudul, The End of the Cinema? (perhatikan tanda tanyanya),¹ kami mempelajari efek dari inovasi teknologi terbaru pada sinema dan krisis yang dihadapi media di era digital. Kami mencoba menunjukkan bahwa meskipun medium itu sendiri masih jauh dari kadaluarsa, masih ada sesuatu dari sinema yang sebenarnya sedang sekarat – di…

Pengantar Ruang Diskursif Antara Sejarah Teknologi Film dan Pengalaman Teknologi
Pengantar Ruang Diskursif Antara Sejarah Teknologi Film dan Pengalaman Teknologi (hlm. 13-30)
Santiago Hidalgo
Dalam beberapa tahun terakhir, minat yang beragam dan diperbarui dalam sejarah dan teori teknologi film telah muncul dalam studi film. Berpuncak pada konferensi DAMPAK (Dampak Inovasi Teknologi pada Historiografi dan Teori Sinema) selama seminggu,¹ dari mana banyak bab dalam koleksi ini diambil, dan pendirian TECHNÈS International Research Partnership antar-universitas tentang Teknologi Sinema, ² Penelitian ini tidak hanya mencakup sejarah dan pengoperasian berbagai perangkat yang membentuk produksi dan pameran film, tetapi juga pengaruh kemajuan ini pada pengalaman, studi, dan teori sinema. Garis pertanyaan ini…

Bagian I: Pengalaman

1. Kapan Bioskop Menjadi Bioskop? Teknologi, Sejarah, dan Gambar Bergerak

Kapan sinema menjadi sinema?¹ Dalam beberapa hal, jawabannya sudah jelas. Salah satu momen yang diterima secara luas adalah ketika Lumière bersaudara menunjukkan sinematografi mereka di ruang bawah tanah Salon Indien du Grand Café di Paris pada tanggal 28 Desember 1895. Meskipun jawaban ini mungkin tampak sebagai hasil dari penentuan teknologi yang sempit – penemuan peralatan sinematografi – peristiwa ini sudah teknologi ditambah beberapa faktor tambahan. Kita mungkin berhipotesis, kemudian, beberapa ‘momen eureka’ ketika Lumière bersaudara pertama kali ‘menyempurnakan’ penemuan baru mereka (mungkin pada suatu malam badai yang gelap), tetapi momen seperti itu tampaknya memiliki sedikit daya tarik di …

2. Praktik Pameran dalam Transisi: Penonton, Audiens, dan Proyektor

Pengalaman gambar bergerak teatrikal dibentuk oleh interaksi antara dua komponen mendasar dari peralatan sinematik: proyektor (salah satu ‘perangkat keras’ bioskop) dan basis film (semacam ‘perangkat lunak’) yang dibagi menjadi gulungan tempat gambar telah terdaftar. Dengan memusatkan perhatian terutama pada tahun 1910-an, cara pemutaran film, dan terutama fitur multi-gulungan, dengan atau tanpa jeda di antara gulungan, akan dijelaskan melalui pers perdagangan. Praktik eksibisi, dalam pengertian yang paling dasar, menentukan premis-premis untuk pengalaman film dan, pada gilirannya, teori-teori kepenontonan, yang juga dibingkai oleh dispositif semacam itu…

3. Reel Changes: Post-mortem Cinephilia atau Resistance of Melancholia

Dalam Cinephilia and History tahun 2006, Christian Keathley mengembangkan gagasan bahwa anekdot cinephilic, meskipun melekat pada dimensi menonton film yang paling pribadi, sekilas, dan seringkali tidak dapat dipahami, dapat menawarkan pengetahuan yang bermanfaat, tidak hanya pada tingkat penerimaan film, tetapi , sebagian besar, pada sejarah film dan teori film.¹ Anekdot ini, bagi Keathley, sering dikaitkan dengan pencerahan pribadi, berlabuh pada suatu konteks (tempat, waktu, orang-orang yang menonton film tersebut), dan dicirikan oleh daya tarik untuk momen-momen tertentu, seringkali tidak spektakuler, dalam perjalanan film – sebuah tanda baca seperti yang akan dikatakan Barthes di Camera Lucida, atau…

Baca juga:  Perangkat Lunak Mengatur Semua Dokumen Anda

4. Ruang Bermain Walter Benjamin: Di Mana Sarang Masa Depan Begitu Fasih, atau: Apa Itu Bioskop Lagi?

Pertanyaan ontologi telah menghantui sinema (dan fotografi) sepanjang hidupnya yang relatif singkat. Apa yang membuat keajaiban sinema, kemampuan untuk secara meyakinkan (dan tampaknya secara objektif) menangkap dunia di depan lensa, juga memberikan bayangan dispersi: jika sebuah gambar dapat dibuat tanpa campur tangan manusia, bagaimana mungkin ini adalah Seni? Selain harus membela diri terhadap klaim bahwa itu hanyalah sebuah bentuk reproduksi mekanis yang norak, sinema telah mengalami krisis identitas yang berkelanjutan sebagai teknologi penyampaiannya (seluloid, pita elektronik, hal.ixels) datang dan pergi. Seperti kaset VHS dan Beta, teknologi digital memiliki …

Bagian II: Belajar

5. Hitchcock, Studi Film, dan Media Baru: Dampak Teknologi Terhadap Analisis Film

Pergeseran persepsi terkait kondisi teknologi kesarjanaan film telah membentuk analisis film. Menggunakan studi lintas bidang tentang Hitchcock sejak tahun 1960-an – karena ini mewakili kumpulan data yang besar, bervariasi, dan membujur – termasuk karya Robin Wood, Maurice Yacowar, William Rothman, Raymond Bellour, Stanley Cavell, Murray Pomerance, dan Joe McElhaney, saya menunjukkan cara kritikus film dan sarjana sampai pada analisis mereka tentang film di tengah era baru teknologi – teknologi yang memungkinkan dan secara drastis mengubah wacana akademis tentang film. Melihat lingkungan dan operasi yang tersedia untuk sarjana film sepanjang sejarah,…

6. Analisis dan Statistik Film: Laporan Lapangan

Analisis kuantitatif gaya film memiliki sejarah yang jauh mendahului ketersediaan sumber daya digital yang sekarang digunakan untuk studi film. Logistik produksi film mengundang penilaian numerik, dan sebagai konsekuensinya, analisis kuantitatif, dalam satu atau lain bentuk, telah memiliki sejarah panjang dalam praktik pembuatan film. Contoh awal termasuk upaya Charles Pathé, industrialis di belakang kerajaan media Pathé-Frères, yang memerintahkan kompilasi angka rinci tentang panjang film perusahaan.¹ Kebutuhan untuk mentabulasi panjang film menjadi rutinitas pada tahun 1910, ketika undang-undang seperti Tarif Payne-Aldrich.

 

7. ‘Bacaan Jauh’ dari ‘Teori Chaser’: Pandangan Lokal dan Generasi Digital Sejarah Sinema Baru

Dari sudut pandang pengalaman lokal, budaya film awal sama fananya dengan berita kemarin. Memulihkan aspek-aspek baru dari sinema awal sering kali bergantung pada salinan surat kabar yang luar biasa yang disimpan oleh perpustakaan dan arsip. Generasi sejarawan film sebelumnya harus meninjau ini sebagai salinan cetak terikat atau mikrofilm, tetapi database surat kabar digital baru-baru ini memungkinkan generasi digital sejarawan sinema untuk membayangkan merevisi kesimpulan generasi analog. Misalnya, saya menemukan laporan produksi dan pameran ‘pandangan lokal’ diarsipkan dengan sangat baik di surat kabar lokal. Perhatikan nada terkecil dalam kolom…

Baca juga:  Fitur APK Crunchyroll

Bagian III: Teori

8. Cine-Graphism: Pendekatan Baru untuk Evolusi Bahasa Film Melalui Teknologi

Sinema muncul pertama kali sebagai teknologi tertentu pada akhir abad kesembilan belas; tetapi persisnya untuk apa ia akan digunakan tidak segera jelas.¹ Karya, baik historis maupun teoretis, dari teman dan kolega saya André Gaudreault menunjukkan bahwa tujuan sinema pada awalnya kurang terdefinisi dengan baik daripada mekaniknya.² Seperti yang telah ditunjukkan Gaudreault, sinema sebagai bentuk budaya muncul secara bertahap dari sejumlah kegunaan yang didefinisikan secara berbeda dan rangkaian budaya yang agak terpisah. Ini termasuk: kebutuhan Marey akan sarana untuk merekam secara ilmiah pergerakan tubuh: manusia, hewan, dan benda mati; keinginan perusahaan Lumière untuk memperluas…

9. Bisakah Kita Memiliki Gua dan Meninggalkannya Juga? Tentang Makna Sinema sebagai Teknologi

Salah satu pemotongan paling terkenal dalam sejarah perfilman terjadi di dekat awal Kubrick 2001 – A Space Odyssey. Hominid yang tinggal di sabana baru saja memukuli salah satu kerabatnya sampai mati dengan tulang besar. Dalam sekejap pengakuan akan kekuatan tulang yang luar biasa, dia melemparkan senjatanya ke udara. Kamera mengikuti lintasan tulang ke atas, lalu ke bawah. Dipotong dari tulang yang berputar dan jatuh ke pesawat ruang angkasa berbentuk tulang yang mendekati kanan bawah kamera dengan latar belakang ruang angkasa. Menjembatani beberapa juta tahun dalam evolusi manusia dalam sekejap mata, ini…

10. Tentang Jendela Bidik, Sistem Bantuan Video, dan Penyambung Pita: Mempertanyakan Sejarah Teknik dan Teknologi dalam Bioskop

‘Inovasi teknis’ adalah gagasan sejarah yang menyeluruh dan segera. Definisinya tidak bisa tidak meningkatkan implikasi historiografis dan teoretis: teorif sejarah, teori teknologi (mengenai gagasannya sendiri serta hubungannya dengan masyarakat dan sejarah umum), dan, akhirnya, yang menjadi perhatian kita lebih khusus di sini, teori sinema.

Masalah-masalah ini telah dipertimbangkan dalam bidang sejarah umum selama tahun 1920-an oleh Marc Bloch dan Lucien Febvre, pendiri tinjauan Annales d’histoire économique et sociale pada tahun 1929. Sekolah Annales secara mendalam mengubah konsepsi dominan tentang penulisan sejarah di abad ke-20. -abad Perancis…

Leave a Reply

Your email address will not be published.